CARA BUDIDAYA NILAM NDILEM


Lahan dan iklim sangat mempengaruhi produksi dan kualitas
minyak nilam, terutama ketinggian tempat dan ketersedian air.
Nilam yang tumbuh di dataran rendah – sedang (0-700 m dpl) kadar
minyaknya lebih tinggi dibandingkan nilam yang tumbuh di dataran
tinggi (> 700 m dpl). Nilam sangat peka terhadap kekeringan,
kemarau panjang setelah panen dapat menyebabkan tanaman mati.
Nilam dapat tumbuh di berbagai jenis tanah (andosol, latosol,
regosol, podsolik, kambisol), akan tetapi tumbuh lebih baik pada
tanah yang gembur dan banyak mengandung humus. Lahan harus
bebas dari penyakit terutama penyakit layu bakteri, budog,
nematoda, dan penyakit yang disebabkan oleh jamur.
Tabel 1. Kriteria kesesuaian tanah dan iklim
Parameter Tingkat kesesuaian
Sangat
sesuai
Sesuai Kurang
sesuai
Tidak
sesuai
1. Ketinggian (m dpl)
2. Jenis tanah
3. Drainase
4. Tekstur
5. Kedalaman air (cm)
6. pH (keasaman)
7. Curah hujan (mm)
8. Jumlah bulan basah
(Curah hujan >200
mm/bulan)
100 – 400
Andosol,
latosol
Baik
Lempung
> 100
5,5 – 7
2.300-
3.000
10-11
0 – 700
Regosol,
podsolik,
kambisol
Baik
Liat
berpasir
75 – 100
5 – 5.5.
1.750-2.300
3.000-
3.500
9-10
> 700
Lainnya
Agak baik
Lainnya
50 – 75
4.5 – 5
> 3.500
1.200-
1.750
< 9
> 700
Lainnya
Terhambat
pasir
Lainnya
< 50
< 4.5
>5.000
< 1.200
< 8
2. VARIETAS UNGGUL
Nilam (Pogostemon sp.) termasuk famili Labiateae, ordo
Lamiales, klas Angiospermae dan devisi Spermatophyta. Di
Indonesia terdapat tiga jenis nilam yang dapat dibedakan antara lain
dari karakter morfologi, kandungan dan kualitas minyak dan
Teknologi Unggulan Nilam
2 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
ketahanan terhadap cekaman biotik dan abiotik. Ketiga jenis nilam
tersebut adalah: 1) P. cablin Benth. Syn. P. patchouli Pellet var.
Suavis Hook disebut nilam Aceh, 2) P. heyneanus Benth disebut
nilam Jawa dan 3) P. hortensis Becker disebut nilam sabun. Di
antara ketiga jenis nilam tersebut, nilam Aceh dan nilam sabun tidak
berbunga. Yang paling luas penyebarannya dan banyak
dibudidayakan yaitu nilam Aceh, karena kadar minyak dan kualitas
minyaknya lebih tinggi dari kedua jenis yang lainnya.
Nilam Aceh merupakan tanaman introduksi, diperkirakan
daerah asalnya Filipina atau Semenanjung Malaysia, masuk ke
Indonesia lebih dari seabad yang lalu. Setelah sekian lama
berkembang di Indonesia, tidak tertutup kemungkinan terjadi
perubahan-perubahan dari sifat asalnya. Dari hasil ekplorasi
ditemukan bermacam-macam tipe yang berbeda baik karakter
morfologinya, kandungan minyak, sifat fisika kimia minyak dan sifat
ketahanannya terhadap penyakit dan kekeringan. Nilam Aceh
berkadar minyak tinggi (> 2,5%) sedangkan nilam Jawa rendah (<
2%).
Di samping nilam Aceh, di beberapa daerah di Jawa Tengah
dan Jawa Timur petani mengusahakan juga nilam Jawa. Nilam Jawa
berasal dari India, disebut juga nilam kembang karena dapat
berbunga. Ciri-ciri spesifik yang dapat membedakan nilam Jawa dan
nilam Aceh secara visual yaitu pada daunnya. Permukaan daun
nilam Aceh halus sedangkan nilam Jawa kasar. Tepi daun nilam
Aceh bergerigi tumpul, pada nilam Jawa bergerigi runcing, ujung
daun nilam Aceh runcing, nilam Jawa meruncing. Nilam Jawa lebih
toleran terhadap nematoda dan penyakit layu bakteri dibandingkan
nilam Aceh, karena antara lain disebabkan kandungan fenol dan
ligninnya lebih tinggi dari pada nilam Aceh.
Tanaman nilam adalah tanaman penghasil minyak atsiri, oleh
sebab itu produksi, kadar dan mutu minyak merupakan faktor
penting yang dapat dipergunakan untuk menentukan keunggulan
suatu varietas. Di samping itu, karakter lainnya seperti sifat
ketahanan terhadap penyakit juga merupakan salah satu indikator
penentu. Banyak faktor yang mempengaruhi kadar dan mutu minyak
nilam antara lain: genetik (jenis), budidaya, lingkungan, panen dan
pasca panen.
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 3
Produksi Minyak
Rata-rata produksi minyak nilam Indonesia masih rendah
yaitu 199,48 kg/ha (th. 2003), rendahnya produksi minyak
disebabkan rendahnya produksi daun (4-5 ton/ha terna kering) dan
kadar minyak (1-2%) yang rendah pula. Pada umumnya petani
menanam jenis nilam yang kurang jelas asalnya atau disebut jenis
lokal, di lokasi-lokasi tertentu seperti Ciamis, jenis lokal lebih unggul
dari beberapa varietas yang dilepas, namun dilokasi lainnya
keunggulannya tidak tampak sehingga jenis lokal Ciamis dapat
dianggap unggul lokal.
Balittro telah mengoleksi 28 nomor nilam, dari hasil seleksi
terhadap beberapa nomor nilam, tahun 2005 telah dilepas 3 varietas
unggul yaitu Tapak Tuan, Lhokseumawe dan Sidikalang. Penamaan
ketiga varietas nilam tersebut berdasarkan nama daerah asalnya.
Ketiga varietas mempunyai keunggulan masing-masing. Tapak Tuan
unggul dalam produksi dan kadar patchouli alkohol. Lhokseumawe
kadar minyaknya tinggi sedangkan Sidikalang toleran terhadap
penyakit layu bakteri dan nematoda.
Tabel 2. Produksi terna kering, kadar minyak, produksi minyak dan
kadar patchouli alkohol 3 varietas nilam
Varietas Produksi
daun kering
(ton/ha)
Kadar
minyak (%)
Produksi
minyak
(kg/ha)
Kadar
patchouli
alkohol (%)
Tapak Tuan
Lhokseumawe
Sidikalang
13,28
11,09
10,90
2,83
3,21
2,89
375,76
355,89
315,06
33,31
32,63
32,95
Di samping karakter kuantitatif, karakter kualitatif yang dapat
membedakan ketiga varietas tersebut adalah warna pangkal batang.
Varietas Tapak Tuan, warna pangkal batangnya hijau dengan sedikit
ungu, varietas Lhokseumawe lebih ungu kemerahan dan varietas
Sidikalang paling ungu.
Teknologi Unggulan Nilam
4 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
Gambar 1. Penampilan 3 varietas nilam
Varietas Lhokseumawe
Varietas Tapak Tuan
Varietas Sidikalang
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 5
Kadar dan Mutu Minyak
Di antara ketiga varietas unggul tersebut, kadar minyak
tertinggi terdapat pada var. Lhokseumawe (3,21%), namun karena
produksi daunnya lebih rendah dari pada produksi daun Tapak
Tuan, oleh karena itu produksi minyaknyapun lebih rendah (355,89
kg/ha).
Mutu minyak ditentukan oleh sifat fisika-kimia minyaknya,
faktor yang paling menentukan mutu minyak nilam adalah kadar
patchouli alkohol (PA). PA merupakan komponen terbesar (50-60%)
dari minyak dan memberikan bau (odour) yang khas pada minyak
nilam, karena antara lain mengandung nor-patchoulene. Pada ketiga
varietas nilam unggul, kadar PAnya > 30%, merupakan syarat
minimum untuk diekspor, kadar PA yang tertinggi pada Tapak Tuan
(33,31%).
Tabel 3. Ciri Varietas Nilam
Varietas Tapak Tuan Lhokseumawe Sidikalang
Asal Tapak Tuan
(NAD)
Lhokseumawe
(NAD)
Sidikalang
(Sumut)
Panjang cabang primer (cm) 46-66 38-63 43-62
Panjang cabang sekunder
(cm)
20-45 20-35 26-34
Bentuk daun Delta, bulat
telur
Delta, bulat telur Delta, bulat telur
Pertulangan daun Menyirip Menyirip Menyirip
Warna daun Hijau Hijau Hijau keunguan
Panjang daun (cm) 6.47-7.52 6.23-6.75 6.30-6.45
Lebar daun (cm) 5.22-6.39 5.16-6.36 4.88-6.26
Panjang tangkai daun (cm) 2.67-4.13 2.66-4.28 2.71-3.34
Jumlah daun/cabang primer 35.37-157.84 48.05-118.62 58.07-130.43
Pangkal daun Rata, membulat Datar, membulat Rata, membulat
Ketahanan terhadap penyakit
Nematoda :
– Meloidogyne incognita
Sangat rentan Rentan Agak rentan
– Pratylenchus bracyurus Sangat rentan Agak rentan Agak rentan
– Radhopolus similis Rentan Rentan Agak rentan
Layu bakteri (Ralstonia
solanacearum)
Rentan Rentan Toleran
Teknologi Unggulan Nilam
6 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
Pemilihan Varietas
Untuk memperoleh produksi minyak yang tinggi, pilih varietas
unggul, yang produksi/kadar dan mutu minyak tinggi yaitu : Tapak
Tuan, Lhokseumawe dan Sidikalang. Sel-sel minyak terutama
terdapat pada daun, oleh karena itu produksi daun tinggi akan
menghasilkan produksi minyak tinggi pula, apabila varietas tersebut
mengandung kadar minyak yang tinggi.
3. PEMILIHAN BAHAN TANAMAN
Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah :
• Pilih stek yang cukup besar atau kekar
• Stek yang baik adalah yang tidak bengkok
• Stek tampak sehat tanpa gejala kekurangan hara atau tandatanda
serangan penyakit dan hama.
4. PERSIAPAN RUMAH ATAP, MEDIA SEMAI DAN
SUNGKUP
– Pilih areal yang sehat/tidak tercemar jamur patogen, dekat
sumber air.
– Buat rumah atap setinggi 2 m yang condong kearah Timur.
Bentuk dan luasan disesuaikan dengan kebutuhan. Siapkan
campuran tanah dengan pupuk kandang dengan perbandingan
2:1 (v/v).
– Polibag (yang berlubang) dengan ukuran 15 x 10 cm diisi dengan
media yang telah disiapkan dan diletakkan secara teratur di
bawah rumah atap, kemudian disiram dengan menggunakan
emprat.
– Untuk mempertahankan kelembaban agar setek tidak layu
setelah ditanam perlu diberi sungkup dari plastik. Kerangka
sungkup dibuat dari bambu dengan ukuran lebar 1 m, tinggi ½
m dan panjang sesuai kebutuhan.
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 7
5. PERBANYAKAN BAHAN TANAMAN DAN
PENYEMAIAN
Setek nilam sebaiknya disemai terlebih dahulu karena apabila
langsung ditanam di lapangan, banyak yang mati.
– Perbanyakan tanaman nilam secara vegetatif dengan
menggunakan setek. Setek yang paling baik adalah setek pucuk
mengandung 4-5 buku selain itu setek juga dapat diambil dari
cabang dan batang. Untuk mengurangi penguapan, daun tua
dibuang, sisakan 1-2 pasang daun muda/pucuk.
– Waktu mempersiapkan setek sebaiknya setek direndamkan
dalam air dan dicelupkan ke dalam fungisida 0,2% sebelum
disemai di polibag.
– Penyemaian dilakukan dengan cara membenamkan satu buku ke
dalam media semai dengan terlebih dahulu membuang daun
pada buku yang akan dibenamkan. Kemudian tanah di sekeliling
tanaman dipadatkan.
– Untuk penanaman langsung di lapangan, setek diambil dari
cabang yang sudah tua (mengayu), dipotong sepanjang ± 30 cm.
Kebutuhan tanaman untuk satu hektar ± 20.000 tanaman, untuk
penyulaman tanaman yang mati, persiapan bahan tanaman
sebaiknya dilebihkan.
6. PEMELIHARAAN DI PERSEMAIAN
Untuk menjaga kelembaban, setek yang baru disemai perlu
disiram. Penyiraman dilakukan setelah penyemaian, kemudian
disungkup dengan sungkup plastik. Penyiraman selanjutnya setelah
2-3 hari kemudian. Selama di dalam sungkup, penyiraman tidak
perlu dilakukan setiap hari. Sungkup dibuka setelah tanaman
berumur 2 minggu. Pemberian pupuk melalui daun dan
penanggulangan hama/penyakit (kalau diperlukan) dilakukan satu
kali seminggu. Benih siap tanam setelah 1,5 bulan di persemaian
Teknologi Unggulan Nilam
8 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
7. PERSIAPAN LAHAN DAN LUBANG TANAM
– Tanah dicangkul, dibersihkan dari gulma (alang-alang dsb),
kemudian digaru dan diratakan.
– Lubang tanam dibuat dengan ukuran 30 cm x 30 cm x 30 cm,
dengan jarak tanam antara barisan 90 cm – 100 cm dan jarak
tanam dalam barisan 40 cm-50 cm. Jarak tanam disesuaikan
dengan kondisi lahan. Pada lahan datar, jarak tanam dalam
barisan lebih besar (100 cm x 50 cm) sedangkan pada lahan yang
agak miring (± 150) jarak tanam dalam barisan lebih sempit (40
cm) dan arah baris menurut kontur tanah. Pada lokasi dengan
kesuburan yang tinggi (banyak humus) jarak tanam sebaiknya
100 cm x 100 cm, karena pada umur 5-6 bulan, kanopi sudah
bertemu.
Pembuatan Saluran Drainase
Tanaman nilam tidak menghendaki adanya air yang tergenang,
untuk itu perlu dibuat saluran drainase. Saluran drainase dibuat
sekeliling dan di dalam kebun (atau sesuai kebutuhan) dengan
ukuran 30 cm x 30 cm (lebar x dalam).
Penanaman dan Penyulaman
Setelah tanaman berumur ± 1 ½ bulan dipersemaian, tanaman
dapat dipindahkan ke lapangan. Cara menanam yaitu dengan
meyobek polibag secara hati-hati dan menanam tanaman di lubang
yang telah disediakan, kemudian tanah dipadatkan dengan cara
menekan tanah di sekitar tanaman.
Setek yang langsung ditanam di lapangan adalah setek yang
telah berkayu ± 30 cm, dibenamkan 2 buku ke dalam tanah.
Penanaman langsung ke lapangan berisiko tanaman banyak yang
mati. Tanaman yang mati disulam dengan tanaman baru, untuk itu
persiapan bahan tanaman harus mencukupi.
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 9
Pemupukan
Di samping pupuk dasar yang diberikan pada waktu tanam
berupa pupuk organik (pupuk kandang, kompos dll) 1-2 kg/lubang
tanam, untuk memacu pertumbuhan tanaman perlu diberi pupuk
anorganik. Dosis dan komposisi pupuk yang diberikan tergantung
dari jenis tanah dan tingkat kesuburannya. Penelitian pemupukan
dengan dosis 200 kg urea + 100 kg SP-36 + 150 kg KCl per hektar,
pada tanah ultisol menghasilkan 10-13 ton terna kering per
ha/tahun. Pemupukan I dilakukan pada umur 1 bulan, dengan dosis
70 kg urea + 100 kg SP-36 + 150 kg KCl/ha pemupukan II pada umur
3 bulan dengan dosis 130 kg urea/ha. Pemupukan dilakukan dengan
cara ditugal di sekeliling tanaman, di bawah kanopi. Pemupukan
selanjutnya pada umur 6 bulan (setelah panen I), 10 bulan (setelah
panen II) dan di setiap selesai panen tanaman dipupuk dengan dosis
100 kg urea + 50 kg SP-36 + 150 KCl + 2 kg pupuk organik.
Pemberian Mulsa/ Penutup Tanah
Tanaman nilam tidak tahan kekeringan, terutama setelah
dilakukan pemangkasan (panen). Kemarau panjang dapat menyebabkan
kematian tanaman. Untuk menjaga kelembaban tanah
dan mengurangi penguapan, tanaman diberi mulsa berupa semak
belukar atau alang-alang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa
mulsa semak belukar lebih baik dibandingkan alang-alang karena
pelapukan lebih cepat terjadi, sehingga dapat menambah bahan
organik.
Penyiangan
Penyiangan gulma dilakukan sebelum kanopi tanaman saling
bertemu, yaitu sampai tanaman berumur 3-4 bulan. Penyiangan
dilakukan dengan hati-hati jangan sampai akar tanaman terputus
atau cabang-cabang yang dekat permukaan tanah terganggu.
Pembumbunan
Agar tanah tetap gembur dan merangsang pertumbuhan akar
pada cabang-cabang dekat permukaan tanah, perlu dilakukan
Teknologi Unggulan Nilam
10 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
pembumbunan. Umumnya pembumbunan dilakukan pada umur 3
bulan dan setelah pemangkasan/panen.
8. PENGENDALIAN ORGANISME PENGGANGGU
TANAMAN (OPT)
Pengendalian Penyakit Layu Bakteri
Penyakit layu bakteri disebabkan oleh bakteri Ralstonia
solanacearum, merupakan salah satu penyakit yang menyebabkan
kerugian cukup besar bagi petani nilam. Gejala serangan yang
ditimbulkan berupa kelayuan pada tanaman muda maupun tua, dan
dalam waktu singkat menimbulkan kematian tanaman. Penyakit ini
menyebabkan kerugian sebesar 60-95% pada pertanaman nilam di
Sumatera. Selain di Sumatera (Nanggroe Aceh Darussalam,
Sumatera Barat, Sumatera Utara, Bengkulu), ditemukan juga pada
pertanaman nilam di Jawa Barat, Jawa Tengah. Untuk menanggulangi
penyakit tersebut telah dilakukan berbagai upaya antara lain
secara kimiawi namun belum memberikan hasil yang memuaskan.
Dari hasil pengamatan baik rumah kaca (pembibitan) maupun
di lapangan. Di antara ketiga varietas yang telah dilepas, varietas
Sidikalang lebih toleran dibandingkan varietas lainnya. Persentase
tanaman mati antar varietas berbeda-beda, yaitu Sidikalang 6,0%,
Tapak Tuan 19,2%, dan Lhokseumawe 39,0%.
Ketahanan nilam terhadap penyakit layu bakteri kemungkinan
disebabkan adanya kandungan kimia yang dihasilkan oleh tanaman
tersebut seperti fenol dan lignin. Sebagai contoh pada tanaman
tomat terdapat enzim-enzim pectic, cellulolyte, pada tanaman
tembakau ditemui kandungan polyphenoloxidase dan phytoalexin.
Penyakit layu bakteri dapat menulari tanaman nilam dari
tanaman inang yang sudah ada pada lahan sebelum ditanami nilam,
atau dari benih yang telah mengandung penyakit. Untuk mencegah
tertularnya tanaman, sebaiknya sebelum tanam terlebih dahulu
diperhatikan tanaman apa saja yang telah ada di lahan yang akan
ditanami dan yang lebih penting yaitu hindari pengambilan setek
dari tanaman yang telah tertular penyakit.
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 11
Cara yang paling efektif untuk menekan kerugian karena
berkurangnya produksi yang disebabkan oleh serangan penyakit layu
bakteri adalah menanam varietas yang tahan. Berhubung sampai
sekarang belum diperoleh varietas nilam yang tahan,
penanggulangannya dapat dilakukan dengan memadukan komponen
varietas, agen hayati dan budidaya. Agen hayati antara lain :
Pseudomonas flurescens, dapat menekan perkembangan penyakit
pada tanaman nilam hingga 68,75%, P. cepasia dan Bacillus sp.,
dapat menekan perkembangan penyakit dan meningkatkan produksi
jahe besar.
Penanggulangan Penyakit yang Disebabkan oleh Nematoda
Nematoda menyerang akar tanaman nilam, kerusakan akar
menyebabkan berkurangnya suplai air ke daun, sehingga stomata
menutup, akibatnya laju fotosintesa menurun. Beberapa jenis
nematoda yang menyerang tanaman nilam antara lain Pratylenchus
brachyurus, Meloidogyne incognita, Radhopolus similis.
Salah satu mekanisme ketahanan nilam terhadap nematoda
adalah adanya kandungan fenol dan lignin. Senyawa fenol dan lignin
Gambar 2. Tanaman yang terserang penyakit layu bakteri
Teknologi Unggulan Nilam
12 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
merupakan proteksi alami dari tanaman terhadap faktor biotik.
Salah satu varietas nilam Aceh yang lebih toleran terhadap nematoda
dibandingkan varietas lainnya adalah varietas Sidikalang, kandungan
fenolnya (81.45 ppm) lebih tinggi dari pada nilam Jawa (76.45 ppm).
Nilam Jawa termasuk nilam yang tahan terhadap nematoda.
Penanggulangan serangan nematoda, selain dengan varietas
yang tahan/toleran, juga dengan agen hayati (Pasteuria penetrans,
Arthrobotrys sp.), jamur penjerat nematoda, pestisida nabati
(serbuk biji nimba, bungkil jarak), nematisida dan budidaya (pupuk
organik dll).
Salah satu cara untuk mencegah penularan nematoda yaitu
dengan menanam benih yang bebas dari nematoda. Gejala serangan
nematoda terutama nampak pada warna daun yang berubah menjadi
kecoklatan atau kemerahan. Di samping itu perlu diperhatikan
tanaman inang yang telah ada di lokasi sebelum dipergunakan untuk
menanam nilam. Tanaman inang bagi nematoda antara lain : pisang,
kopi, keladi, lada dll. (untuk R. similis). Kacang tanah, jagung,
kentang dll (untuk P. brachyurus), tomat, lada, terung, kentang dll.
(untuk M. incognita). Apabila tanaman inang sudah terinfeksi
nematoda, sebaiknya lahan bekas tanaman tersebut tidak
dipergunakan untuk menanam nilam.
Gambar 3. Gejala serangan nematoda
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 13
Penyakit Budog
Penyakit budog diperkirakan disebabkan oleh virus. Penyakit
ini ditemukan di pertanaman nilam di Aceh dan Sumatera Barat,
saat ini telah ditemukan di Jawa dan daerah lainnya. Gejala penyakit
terlihat pada batang yang membengkak, menebal dan daun yang
berkerut dan tebal, dengan permukaan bawah berwarna merah,
permukaan atas daun menguning karena kekurangan unsur hara.
Sampai saat ini belum ditemukan bahan kimia yang efektif
untuk mengendalikan penyakit budog dan belum ada varietas nilam
yang tahan terhadap penyakit ini. Diduga penyebaran penyakit oleh
serangga, oleh karena itu tindakan budidaya perlu diperhatikan
antara lain penyemprotan dengan insektisida untuk mematikan
serangga/vektor, pergiliran tanaman, sanitasi kebun dan yang
terpenting adalah menggunakan benih sehat. Tanaman yang sudah
terserang penyakit tidak boleh diambil seteknya untuk perbanyakan.
Gambar 4. Gejala serangan budog
Penanggulangan Penyakit yang Disebabkan oleh Jamur
Synchytrium Sp.
Gejala penyakit ditemukan pada permukaan tanaman baik
daun, batang maupun ranting, yang terlihat berbintik-bintik, ada
kalanya ukuran daun menjadi lebih kecil (kerdil). Penanggulangannya
dengan cara mencabut tanaman yang telah terserang dan
membakarnya, tanah bekas tanaman disiram dengan fungisida.
Teknologi Unggulan Nilam
14 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
Pencegahan penularan penyakit ini dengan merendam setek
dengan fungisida ± 30 menit dan tidak menggunakan setek yang
telah menunjukkan gejala penyakit.
Gambar 5. Gejala penyakit jamur Synchytrium sp.
Hama
Hama yang menyerang tanaman nilam antara lain; belalang,
kutu daun, tungau, dan ulat daun. Belalang dan ulat daun dapat
menyebabkan tanaman gundul sehingga menurunkan produksi
daun. Serangan kutu daun dan tungau dapat menyebabkan daun
menggulung dan berkeriput (keriting), sehingga sangat mempengaruhi
pertumbuhan tanaman. Serangan hama dapat menyebabkan
produksi menurun terutama karena pada umumnya bagian
tanaman yang banyak diserang adalah daun.
Pengendalian hama pada tanaman nilam sebaiknya tidak
menggunakan bahan kimia, karena walaupun minyak nilam tidak
dikonsumsi, namun penggunaannya sebagai parfum, lation terutama
pada aromaterapi secara langsung bersentuhan dengan kulit dan
penciuman. Untuk itu dianjurkan menggunakan pestisida nabati
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 15
seperti ekstrak biji nimba (100 g/l) atau dengan agen hayati seperti
Beauveria bassiana untuk ulat pemakan daun dan Metarrhizium
anisopliae untuk belalang.
9. POLATANAM
Tumpangsari
Umumnya tanaman nilam diusahakan secara monokultur,
namun dapat juga ditanam secara tumpangsari dengan tanaman
lain, seperti dengan tanaman palawija (jagung, kacang tanah, kacang
hijau, kedelai). Tanaman sela yang dapat diusahakan dengan nilam
harus memenuhi persyaratan : tidak menimbulkan persaingan dalam
hal penyerapan unsur hara, air dan cahaya matahari dan tidak
merupakan tanaman inang bagi patogen penyebab penyakit dan
tanaman inang bagi hama. Oleh sebab itu waktu dan jarak tanaman
antara sesama tanaman pokok dan antara tanaman pokok dengan
tanaman sela harus diperhitungkan dengan cermat.
Tanaman Sela
Selain sebagai tanaman pokok dalam polatanam, nilam dapat
sebagai tanaman sela di antara pertanaman kelapa, kelapa sawit
karet yang masih berumur muda karena tanaman nilam masih
berproduksi dengan baik pada intensitas cahaya minimum 75%. Pola
Gambar 6. Gejala serangan tungau, kutu daun (kiri); ulat dan
belalang (kanan)
Teknologi Unggulan Nilam
16 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
tanam ini akan memberikan keuntungan antara lain, menekan biaya
operasional terutama biaya pemeliharaan, mengurangi risiko terjadi
penurunan harga, kegagalan panen akibat serangan hama/penyakit,
curah hujan yang sangat tinggi atau kekeringan, dan meningkatkan
produktivitas tanah.
Rotasi Tanaman
Polatanam nilam dapat juga dilakukan dengan pergiliran
tanaman/rotasi, di mana setelah penanaman nilam 1-2 siklus,
dilakukan pergiliran tanaman dengan tanaman lain seperti legum,
palawija yang tidak banyak menguras unsur hara (1-2 tahun). Setelah
itu kembali ditanami nilam. Pergiliran tanaman untuk nilam sangat
diperlukan, guna mempertahankan kesuburan tanah, menghindari
efek alelopati dan memutus siklus hama/penyakit.
10. PANEN
Tanaman nilam dapat dipanen pada umur 5-6 bulan dan
panen berikutnya dilakukan setiap 3-4 bulan, sampai tanaman sudah
tidak produktif lagi. Panen dilakukan pada pagi atau sore hari agar
kandungan minyaknya lebih tinggi.
Panen dilakukan dengan cara memangkas tanaman pada
ketinggian 30 cm dari permukaan tanah dengan meninggalkan 2-3
cabang untuk merangsang tumbuhnya tunas-tunas baru. Untuk
memangkas dapat digunakan pisau pangkas, sabit yang tajam.
Setelah pemangkasan tanaman perlu diberi pupuk sesuai anjuran
dan dibumbun agar tanah di sekeliling batang menjadi gembur.
11. PASCA PANEN
Hasil pangkasan dikering-anginkan selama 3-5 hari sampai
kadar air mencapai 15%. Tebal lapisan penjemuran < 30 cm dan
dibalik 2-3 kali sehari. Daun yang telah kering langsung disuling,
penyimpanan yang lama akan menurunkan produksi minyak.
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 17
Hindari pengeringan yang terlalu cepat atau terlalu lambat.
Pengeringan yang terlalu cepat membuat daun menjadi rapuh dan
sulit disuling dan yang terlalu lambat (musim hujan), daun mudah
terserang jamur, menurunkan rendemen dan mutu minyak.
12. USAHATANI
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa produktivitas
nilam merupakan salah satu penentu keberhasilan usahatani nilam.
Untuk dapat memperoleh produktivitas yang tinggi, baik produksi
daun maupun rendemen minyaknya diperlukan standar teknis
seperti telah diuraikan. Jika selama ini usahatani nilam belum
sepenuhnya memenuhi standar teknis, maka diperlukan tambahan
biaya usahatani. Pertanyaan yang muncul adalah “apakah dengan
tambahan biaya tersebut, lebih menguntungkan?”. Melaksanakan
standar teknis akan lebih menguntungkan bila tambahan biaya
tersebut paling tidak diimbangi dengan tambahan hasil penjualan
yang didapatkan akibat kenaikan produktivitas dan harga jual hasil
panen. Harga jual minyak nilam dari waktu ke waktu sangat tidak
menentu, suatu saat melonjak hingga lebih dari satu juta rupiah tiap
kg, pada waktu lain dapat kurang dari seratus ribu rupiah.
Dengan melaksanakan standar teknis secara penuh, diketahui
kebutuhan biaya sebesar Rp 27 juta tiap hektar selama 18
bulan (6 bulan masa pra panen dan 12 bulan masa panen), dengan
rincian biaya bahan dan alat Rp 20,5 juta; biaya tenaga kerja Rp 5,5
juta, dan biaya pengelolaan Rp 1 juta. Bila produktivitas daun dapat
mencapai 10 ton maka biaya untuk menghasilkan daun adalah Rp 2,7
juta tiap ton. Dengan biaya penyulingan Rp 100 ribu tiap ton daun
dan hasil minyak 30 kg (rendemen minyak 3%) maka biaya untuk
menghasilkan satu kg minyak nilam sekitar Rp 94 ribu.
Memperhatikan perkembangan harga selama ini pada
dasarnya usahatani nilam merupakan usahatani yang menguntungkan
dan risiko ekonominya rendah karena peluang untuk rugi
akibat jatuhnya harga relatif kecil. Selain itu minyak nilam dapat
disimpan sehingga dapat ditunda penjualannya pada saat harga
jatuh. Yang perlu mendapat perhatian adalah risiko alam yaitu
serangan hama dan penyakit. Dengan melaksanakan standar teknis
maka risiko ini dapat diperkecil.
Teknologi Unggulan Nilam
18 Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan
CATATAN
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
Teknologi Unggulan Nilam
Pusat Penelitian dan Pengembangan Perkebunan 19
CATATAN
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________
__________________________________________________

One response to “CARA BUDIDAYA NILAM NDILEM

  1. mohon untuk bahan2 yg dipakai menanggulangi hama tau penyakit nilam pakai bahasa yg mudah dimengerti petani, sokor2 dilengkapi informasi dimana petani bisa mendapatkan bahan tersebut trims, ilmiah bagus susah dimengerti petani

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s